Pentingnya Tauhid

 Segala puji bagi Allah. Salawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah. Amma ba’du.

Kaum muslimin yang dimuliakan Allah, pembicaraan tentang tauhid adalah pembicaraan yang sangat penting. Karena tauhid adalah tujuan penciptaan jin dan manusia, misi dakwah seluruh para nabi dan rasul, dan kunci keselamatan dari pedihnya azab neraka.

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia kecuali supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-Dzariyat: 56)

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Sungguh telah Kami utus kepada setiap umat seorang rasul -yang mengajak-: Sembahlah Allah dan jauhilah thaghut.” (QS. An-Nahl: 36)

Thaghut -sebagaimana dikatakan oleh Imam Malik- adalah segala sesuatu yang disembah selain Allah. Umar bin Khaththab radhiyallahu’anhu menafsirkan thaghut dengan setan. Sahabat Jabir bin Abdullah radhiyallahu’anhu menafsirkan thaghut dengan dukun-dukun. Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menafsirkan thaghut dengan: segala sesuatu yang membuat seorang hamba menjadi melampaui batas, baik berupa sesembahan, orang yang diikuti, atau orang yang ditaati (lihat Fath al-Majid, hal. 19)

Maka, ayat yang mulia di atas menunjukkan bahwa seluruh rasul memiliki prioritas dakwah dan misi yang sama yaitu mengajarkan tauhid dan memberantas segala bentuk kesyirikan yang bertebaran di atas muka bumi ini.

Allah ta’ala juga berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya barangsiapa yang mempersekutukan Allah maka Allah haramkan atasnya surga dan tempat tinggalnya adalah neraka. Dan tidak ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolong pun.” (QS. Al-Ma’idah: 72)

Allah ta’ala berfirman mengisahkan nasehat seorang ayah yang salih yaitu Luqman kepada putranya (yang artinya), “Wahai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah. Sesungguhnya syirik adalah kezaliman yang sangat besar.” (QS. Luqman: 13)

Syirik adalah kezaliman, karena orang yang melakukan hal ini telah menempatkan ibadah kepada sesuatu yang tidak berhak diibadahi. Segala sesuatu selain Allah tidak boleh disembah. Karena sesembahan yang benar hanya Allah. Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Wahai umat manusia, sembahlah Rabb kalian; yaitu yang telah menciptakan kalian dan orang-orang sebelum kalian mudah-mudahan kalian bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 21)

Tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah. Karena hanya Allah yang menciptakan alam dunia ini. Hanya Allah yang menghidupkan dan mematikan. Hanya Allah yang berkuasa untuk mengatur segala urusan. Di tangan-Nya manfaat dan madharat. Dia lah yang mencurahkan rizki bagi manusia. Dia lah yang menurunkan air hujan dari langit. Dia lah Allah yang menciptakan segala kekayaan bumi ini untuk kemaslahatan hidup umat manusia.

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Dia lah yang telah menciptakan untuk kalian segala sesuatu yang ada di bumi.” (QS. Al-Baqarah: 29)

Segala kenikmatan yang dirasakan oleh manusia adalah semata-mata anugerah dari-Nya. Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Apapun nikmat yang ada pada diri kalian maka itu adalah berasal dari Allah.” (QS. An-Nahl: 53)

Allah ta’ala juga berfirman (yang artinya), “Sungguh, jika kalian berusaha untuk menghitung-hitung nikmat Allah pasti kalian tidak akan sanggup menghingganya.” (QS. An-Nahl: 18)

Oleh sebab itu Allah memerintahkan (yang artinya), “Dan bersyukurlah atas nikmat Allah itu jika kalian benar-benar beribadah hanya kepada-Nya.” (QS. An-Nahl: 114)

Kaum muslimin yang dimuliakan Allah, tauhid adalah mengesakan Allah dalam beribadah. Artinya, tidak boleh kita tujukan ibadah apapun kecuali hanya kepada Allah. Segala macam ibadah, apakah itu sholat, sembelihan, doa, dan lain sebagainya, tidak boleh dipersembahkan kepada selain Allah.

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya masjid-masjid itu adalah milik Allah, maka janganlah kalian berdoa/beribadah kepada segala sesuatu selain Allah [bersama ibadah kalian kepada Allah].” (QS. Al-Jin: 18)

Allah ta’ala juga menyatakan (yang artinya), “Sembahlah Allah dan janganlah kalian mempersekutukan-Nya dengan sesuatu apapun.” (QS. An-Nisaa’: 36)

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Katakanlah: Sesungguhnya sholatku dan sembelihanku, hidup dan matiku, semuanya untuk Allah Rabb seru sekalian alam.” (QS. Al-An’am: 162)

Syirik adalah dosa yang sangat besar. Dosa yang tidak akan diampuni Allah apabila pelakunya tidak bertaubat darinya sebelum meninggal. Allah ta’ala berfirman (yang artinya), ”Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik kepada-Nya dan masih berkenan mengampuni apa saja yang berada di bawah tingkatannya yaitu bagi orang yang dikehendaki-Nya.” (QS. An-Nisaa’: 48)

Oleh sebab itu wajib bagi setiap muslim dan muslimah untuk mempelajari tauhid dan mengamalkannya dalam kehidupan mereka sehari-hari. Inilah sebab utama kebahagiaan hidup umat manusia. Inilah sebab utama ketentraman dan hidayah untuk mereka.

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Demi masa. Sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman, beramal salih, saling menasihati dalam kebenaran, dan saling menasihati dalam menetapi kesabaran.” (QS. al-‘Ashr: 1-3)

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuri keimanan mereka dengan kezaliman (syirik), maka mereka itulah yang akan mendapatkan keamanan dan mereka itu pula yang akan mendapatkan petunjuk.” (QS. Al-An’am: 82)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah mengharamkan neraka bagi orang yang mengucapkan laa ilaha illallah ikhlas karena mengharap wajah Allah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kalimat laa ilaha illallah bermakna tidak ada sesembahan yang benar kecuali Allah. Inilah makna kalimat tauhid. Sehingga kita tidak beribadah kecuali hanya kepada-Nya. Sebagaimana ayat yang kita baca di dalam sholat setiap hari Iyyaka na’budu wa Iyyaka nasta’in; Hanya kepada-Mu kami beribadah dan hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan. Inilah intisari ajaran Islam.

Oleh sebab itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpesan kepada sahabatnya untuk mendahulukan dakwah tauhid sebelum dakwah kepada ajaran Islam yang lain. Beliau bersabda, “Hendaklah yang pertama kali kamu serukan kepada mereka adalah supaya mereka mentauhidkan Allah.” (HR. Bukhari)

Oleh sebab itu, para pembaca yang dirahmati Allah, apabila umat manusia ingin menggapai kebahagiaan hidup, ketentraman, keselamatan, dan kejayaan yang hakiki, maka hanya tauhid inilah jalan satu-satunya menuju tercapainya itu semua. Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Sungguh telah diwahyukan kepadamu -Muhammad- dan orang-orang sebelummu; Jika kamu berbuat syirik niscaya lenyaplah seluruh amalmu dan kamu pasti termasuk golongan orang-orang yang merugi.” (QS. Az-Zumar: 65)

Semoga Allah membimbing kita kepada tauhid dan mengokohkan hati kita di atasnya.

“Ya Allah, kami memohon kepada-Mu petunjuk dan ketakwaan, kesucian dan kecukupan. Ya Allah, Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri Sendiri, dengan rahmat-Mu lah kami mengharapkan bantuan dan pertolongan. Tidak ada sesembahan yang benar kecuali Engkau. Rabb penguasa langit dan bumi. Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”

 

Wallahu a’lam bish shawab. [Ari Wahyudi]

2 comments

  1. Mohon izin untuk menyebarluaskan artikel di situs ini melalui blog saya dan buletin jum’at

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *